Kesaksian PII: Tembakan Gas Air Mata Itu Mengarah ke Mobil Ulama dan Habaib

Headlineislam.com - Berada bersama Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) di barisan terdepan massa aksi damai, Pelajar islam Indonesia (PII) mengatakan aksi 4 November berlangsung damai sejak Jumat pagi. HMI, PII, dan Gerakan Pemuda Islam Indonesia sudah mulai berdemonstrasi sekitar pukul 10.50 WIB. “Tidak ada niatan untuk membuat kericuhan,” kata Ketua umum Pelajar Islam Indonesia (PII) Munawar Khalil.

Keadaan berbalik cepat setelah pukul 18.00 WIB. Massa belum membubarkan diri, memutuskan bertahan untuk menunggu pernyataan presiden. “Saat itu memang terjadi dorong-dorongan kecil antara sejumlah peserta aksi,” ujarnya.

aksi-damai-malamMunawar menyayangkan tindakan berlebihan dari aparat kepolisian terhadap dorong-dorongan kecil tersebut. Ia menyaksikan dengan mata kepala sendiri kejadian itu.  “Saya saksi mata yang terdepan. Kami biasa saja dengan polisi, tapi begitu waktu menunjukkan pukul 19.30 WIB, polisi menyikapi ricuh minor itu dengan menembakkan gas air mata ke arah seluruh demonstran,” ungkap Munawar.

Tindakan polisi tersebut, menurut Munawar justru menjadi pemicu munculnya reaksi massa terhadap aparat keamanan. “Yang dorong-dorongan hanya segelintir, tetapi polisi menyamaratakan perlakuannya dengan menembakkan gas air mata ke seluruh demonstran,” katan Munawar saat konferensi pers bersama HMI, Sabtu (5/11) di Jakarta.

Munawar berpendapat reaksi massa tak akan terjadi andaikan polisi tidak menembakkan gas air mata. “Gas air mata itu penyebab, pemicunya. Ini yang saya sayangkan, Gas air mata itu mengarah ke mobil komando.” Mobil komando adalah mobil yang diatasnya berkumpul para ulama dan habaib. Ini yang menjadi target tembakan gas airmata yang dilepaskan aparat.

Sementara itu, Kadiv Humas Polri Irjen Boy Rafli Amar menjelaskan pembubaran massa terpaksa dilakukan setelah ada upaya penyerangan terhadap aparat kepolisian dengan bambu runcing. Upaya provokasi tersebut disusul dengan pelemparan botol, kayu, batu, dan benda-benda berbahaya lainnya ke arah petugas. “Sekitar pukul 19.30 WIB diputuskan langkah pembubaran dengan menembakkan gas air mata. Bunyi pelontarnya seperti suara ledakan senjata (api),” ungkap Kadiv Humas Polri Irjen Boy Rafli Amar. {em/headlineislam.com}

Headlineislam.com adalah portal media Islam yang berpihak kepada kebenaran dan kaum Musliman Ahlussannah wal Jama’ah. Dan juga sebagai wadah yang menampung berita dan artikel-artikel bermanfaaat untuk dijadikan konsumsi bacaan maupun referensi.