Dinilai Tak Jelas, Ketua MUI Sumbar Tolak Mentah-Mentah Pemberian Gelar Honoris Causa Untuk Jokowi


Headlineislam.com – Jokowi Widodo menjadi salah satu dari beberapa yang sedang dipertimbangkan untuk menerima gelar Doktor Kehormatan (Doktor Honoris Causa) yang akan diberikan oleh Insitut Agama Islam Imam Bonjol (IAIN IB) Padang, Sumatera Barat pada acara Dies Natalis IAIN IB ke-50.

“Salah satu agenda dalam rangkaian acara Dies Natalis nanti adalah pemberian gelar Doktor Honoris Causa pada tokoh yang berkontribusi dalam dunia pendidikan dan juga sosial kemasyarakatan,” kata Rektor IAIN IB, Eka Putra Wirman, Jumat, 22 Juli 2016.

Eka mengatakan nantinya Jokowi diharapkan untuk menyampaikan orasi ilmiah dalam peringatan hari ulang tahun emas tersebut.

Akan tetapi hingga saat ini belum ada keputusan final dari pihak senat institut terkait penerima gelar ini, sebab selain Jokowi masih ada beberapa nama yang juga sedang dalam pertimbangan.

Ketum MUI Sumbar, Buya Gusrizal Gazahar menolak pemberian gelar tersebut untuk Jokowi, melalui fanspage resminya Buya Gusrizal menyampaikan pernyataan sikap sebagai Ketum MUI Sumbar :


Kami sudah sampaikan bahwa MUI tidak bisa mendukung bahkan MUI mempertanyakan ukuran yang dipergunakan untuk pemberian gelar HC tsb.

Tidak terlihat alasan yang bisa diterima untuk itu.

Terlalu berlebihan bila label “karya besar” disematkan begitu saja kepada “karakter” dan “mental” yang disorakkan oleh yang bersangkutan karena sampai hari ini, semuanya makin terlihat kabur.

Keadilan kepada umat Islam juga dipertanyakan.

Jangan sampai karena pertimbangan politik dan materi semata, si penerima semakin “berkarakter” namun si pemberi menjadi kehilangan karakter.

“Janganlah jadi latah berjamaah !”, demikian pernyataan Buya Gusrizal Gazahar. [py/headlineislam.com]

Headlineislam.com adalah portal media Islam yang berpihak kepada kebenaran dan kaum Musliman Ahlussannah wal Jama’ah. Dan juga sebagai wadah yang menampung berita dan artikel-artikel bermanfaaat untuk dijadikan konsumsi bacaan maupun referensi.