Betul! Menlu Saudi Sebut Iran Sebagai Negara Pendukung Terorisme


Headlineislam.com – “Arab Saudi tidak akan mengizinkan Iran untuk melemahkan keamanan kami atau keamanan sekutu kami. Kami akan mendorong perlawanan terhadap upaya tersebut,kata Menteri Luar Negeri Saudi Adel Al-Jubeir dalam sebuah opini yang dipublikasikan di New York Times, Selasa.

“Dunia berharap melihat tanda-tanda perubahan Iran, berharap mereka akan berubah dari negara revolusioner yang tidak menghormati negara lain menjadi anggota terhormat dari masyarakat internasional,” katanya, menambahkan bahwa Teheran memiliki kebijakan permusuhan terhadap negara tetangganya yang hanya akan menyebabkan lebih banyak kekerasan di wilayah tersebut.

Al-Jubeir menambahkan bahwa Iran “daripada menghadapi masalah isolasi yang diciptakan oleh dirinya sendiri, lebih memilih untuk menyebarkan kebijakan berbahaya sektarian dan ekspansionis, serta dukungan untuk terorisme, dengan menyebutkan tuduhan tidak berdasar terhadap Kerajaan Arab Saudi.”

Al-Jubeir mengatakan Arab Saudi dan sekutu Teluk tidak memiliki pilihan untuk terus menolak ideologi ekspansionis Iran dan menanggapi dengan tegas setiap tindakan agresi.
Dia mengatakan bahwa yang bisa dilihat oleh negara GCC atas tanda-tanda perubahan Iran adalah Iran menangguhkan perluasan program nuklirnya.

Menteri luar negeri menjelaskan: “Tentu saja, kita tahu bahwa sebagian besar penduduk Iran ingin keterbukaan yang lebih besar dan secara internal memiliki hubungan yang lebih baik dengan negara-negara tetangga dan dunia. Tetapi pemerintahnya tidak. ”

Dia mengatakan bahwa perilaku revolusi Iran sejak 1979 tetap konsisten dalam upayanya terus mengembangkan revolusi.

Al Jubeir berkata, “Iran telah mendukung kelompok-kelompok ekstremis yang melakukan kekerasan, termasuk Hizbullat di Lebanon, Houthi di Yaman dan milisi sektarian di Irak.”

“Iran atau proksinya adalah pihak yang bertanggungjawab untuk serangan teroris di seluruh dunia, termasuk pengeboman barak Marinir Amerika Serikat di Beirut pada tahun 1983 dan Menara Khobar di Arab Saudi pada tahun 1996, dan pembunuhan di restoran Mykonos di Berlin pada tahun 1992. ”

Dia mengatakan bahwa pada tahun 1979 pengambilalihan Kedutaan Amerika di Teheran, dan serangan terhadap berbagai kedutaan lain, termasuk Inggris, Denmark, Kuwait, Rusia dan kasus terbaru penyerangan kedutaan Saudi di Iran dan di luar negeri juga dilakukan oleh “proxy Iran.”

Jubeir menyatakan tindakan Iran dan proksinya, Hizbullat di Lebanon dalam perang yang dilancarkan terhadap oposisi Suriah telah membantu Daesh semakin berkembang.

Al Jubeir mengatakan bahwa tujuan Iran mendukung rezim Suriah Bashar Al-Assad untuk tetap berkuasa adalah untuk mengamankan kepentingan mereka. Mengutip laporan pada tahun 2014 oleh Departemen Luar Negeri AS, yang mengatakan “Iran memandang Suriah’sebagai jalan lintas yang penting untuk rute pasokan senjata kepada Hizbullat.’”

“Laporan itu juga mencatat, mengutip data PBB, bahwa Iran menyediakan senjata, biaya dan pelatihan” untuk mendukung tindakan keras dan brutal rezim Assad yang telah mengakibatkan kematian sedikitnya 191.000 orang.

Laporan yang sama pada 2012 mencatat bahwa kebangkitan Iran sebagai negara pendukung terorisme, ditandai dengan kegiatan Iran dan teroris Hizbullat yang semkain meningkat dan belum pernah terjadi sebelumnya sejak tahun 1990-an.

Al Jubeir menyebut Iran telah mendukung milisi pemberontak Houthi untuk mengambil alih Yaman, yang pada gilirannya menyebabkan perang dan telah menewaskan ribuan orang.
“Iran adalah aktor utama yang mengobarkan perang di kawasan itu,”

Dia menjelaskan bahwa Iran telah melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB dengan menguji sebuah rudal balistik pada 10 Oktober dan pada bulan Desember menembakkan rudal di dekat kapal Amerika dan Perancis di perairan internasional.

Menanggapi ancaman terhadap keamanan Saudi ia berkata: “Dalam sebuah kebohongan aneh, Iran memfitnah dan menyakiti semua orang Saudi dengan mengatakan bahwa bangsa kami, rumah dari dua masjid suci, telah mencuci otak orang-orang untuk menyebarkan ekstremisme.

“Arab Saudi telah menjadi korban terorisme, yang sering dilakukan oleh sekutu Iran. Negara kita berada di garis depan memerangi terorisme, bekerja sama dengan sekutu kami. Arab Saudi telah menangkap ribuan tersangka terorisme dan ratusan telah dihukum. Perjuangan kita melawan terorisme akan terus berlanjut dan kami memimpin upaya multinasional untuk memburu orang-orang yang berpartisipasi dalam kegiatan teroris, dan yang mendanai mereka dan orang-orang yang memicu pola pikir yang mendukung ekstremisme,katanya.

“Pertanyaan sebenarnya adalah apakah Iran ingin hidup dengan aturan sistem internasional, atau tetap menjadi negara revolusioner yang berkomitmen untuk ekspansi dan menyimpang dari hukum internasional. Pada akhirnya, kami harap Iran mampu memecahkan masalah sehingga memungkinkan orang lain untuk hidup damai. Tapi itu akan memerlukan perubahan besar dalam kebijakan dan perilaku Iran. Kami belum melihat itu, “katanya.

“Kami bukan negara yang mensponsori terorisme; Iran yang melakukan itu. ” (em/headlineislam.com)

Headlineislam.com adalah portal media Islam yang berpihak kepada kebenaran dan kaum Musliman Ahlussannah wal Jama’ah. Dan juga sebagai wadah yang menampung berita dan artikel-artikel bermanfaaat untuk dijadikan konsumsi bacaan maupun referensi.